Saat ini aktivitas bersepeda sudah menjadi trend, terutama di kalangan anak muda. Berbagai jenis sepeda pun hadir di pasaran seperti Road, MTB, dan Urban. Rider bisa memilih sepeda sesuai kebutuhannya. Lalu, bagaimana cara menggunakan sepeda dengan tepat?

Penggunaan sepeda dengan tepat, bisa membuat Rider lebih nyaman dan aman melakukan kegiatan bersepeda. Oleh karena itu, Rider seharusnya tahu bagian-bagian sepeda secara umum terlebih dulu sebelum bersepeda. Agar penggunaan sepeda lebih optimal.

Cara Mengoperasikan Sepeda dengan Tepat

Berikut ini ialah beberapa tips yang bisa Anda lakukan untuk menggunakan sepeda dengan optimal

1. Cara Menggunakan Shifter & Gear

Cara Menggunakan Shifter & Gear

Shifter adalah bagian terpenting dalam sepeda yang berupa tuas. Berfungsi untuk memindahkan gigi atau speed di bagian derailleur melalui kabel. Derailleur adalah sistem transmisi, berfungsi menjaga tegangan rantai dan pengganti gear atau gigi sepeda.

Gear sendiri merupakan komponen sepeda yang berfungsi mentransfer gerak pada pedal saat dikayuh. Sehingga mampu mendorong roda untuk berputar. Ketika tuas shifter dioperasikan, kabel mengaktifkan derailleur berdasarkan kontrol Rider pada tuas tersebut.

Agar Rider bisa bersepeda dengan lebih optimal, cobalah men-setting shifter berdasarkan ulasan berikut :

  • Saat sepeda tengah berjalan di jalur yang menanjak, pastikan Rider mengatur shifter dalam posisi dan rasio gear yang paling ringan.
  • Tempatkan gear belakang pada gear terbesar dan gear depan pada posisi terkecil. Dengan begitu, Rider dapat mengayuh sepeda lebih ringan. Tapi, untuk irama kayuhannya harus dipercepat.
  • Untuk melewati jalur yang menurun, Rider harus mengatur shifter pada posisi terberat. Di mana, posisi gear depan pada gear terbesar dan gear belakang pada posisi terkecil. Kebalikan dari pengaturan sebelumnya.
  • Sedangkan jika Rider bersepeda di jalur yang datar, seperti jalan perkotaan misalnya, Rider bisa mengatur shifter pada posisi yang lebih ringan dari sebelumnya, tapi bukan pada posisi teringan, ya. Rider bisa mencoba kombinasi berikut, jika sepeda Rider memiliki gear 3 di depan dan 10 di belakang :
  1. Gear depan di posisi 1 dan gear belakang bisa di posisi 1, 2, atau 3. Untuk posisi 4 bisa digunakan hanya sementara waktu saja.
  2. Gear depan di posisi 2 dan gear belakang di posisi 4, 5, 6, atau 7.
  3. Gear depan di posisi 3, maka gear belakang harus di posisi 8, 9, atau 10. Bisa juga menggunakan posisi gear 7, tapi hanya untuk sementara waktu.

2. Cara Mengerem Dengan Benar

2. Cara Mengerem Dengan Benar

Setelah mempelajari penggunaan shifter, Rider juga harus mempelajari cara mengerem sepeda dengan tepat.

Umumnya, rem depan adalah rem yang berfungsi untuk menghentikan laju sepeda. Sedangkan rem belakang untuk mengurangi kecepatannya melaju.

Agar Rider bisa mengerem dengan tepat, Rider harus memindahkan berat tubuh ke belakang dan menggunakan rem depan dengan kuat, ketika melalui jalur turunan. Tapi ingat, untuk tetap gunakan rem belakang dengan tekanan yang lebih kecil, ya.

Dengan begitu, Rider akan berada dalam posisi yang aman dan nyaman tanpa berisiko terjatuh. Sepeda pun akan berada dalam posisi stabil tanpa terbalik, karena terlalu kuat menggunakan rem depan dan belakang sekaligus.

3. Menentukan Posisi Saddle dan Seatpost

3. Menentukan Posisi Saddle dan Seatpost

Seatpost adalah istilah yang digunakan untuk menyebut bagian sepeda yang befungsi mengatur tinggi rendahnya saddle atau dudukan sepeda. Rangkaian komponen ini memang tidak secara langsung bersentuhan dengan jalan. Namun, kekuatan vital dan komponen kenyamanan yang utama berada pada seatpost dan saddle.

Rider bisa mengatur posisi seatpost dengan ergonomis agar nyaman bersepeda dan memberikan performa yang optimal, serta terhindar dari cedera. Agar mendapat posisi terbaik, pertama Rider harus menyesuaikan tinggi seatpost. Agar bisa menyeimbangkan jarak kayuhan ke pedal.

Caranya cukup mudah, Rider harus menyandarkan sepeda pada dinding terlebih dulu. Jika sudah, coba naik pada sadel dengan pedal di posisi 12 dan 6. Atur tumit Rider tepat di tengah poros pedal. Lalu sesuaikan posisi seatpost dengan baik hingga kaki Rider bisa diluruskan dalam posisi ini.

Jika sudah, sesuaikan sudut saddle yang sangat berpengaruh pada kenyamanan bersepeda. Posisi seatpost dengan bentuk sudut yang ujungnya ke atas atau sedikit menekuk ke bawah adalah bentuk yang paling proporsional. Namun, tidak semua produsen sepeda membuat saddle serupa. Jadi tetap posisi saddle disesuaikan dengan jenis sepedanya.

Untuk mengatasinya, Rider dapat mengatur sudut saddle yang dikorelasikan dengan panjang batang dan bentuk setang. Saat ketinggian seatpost sudah sesuai, namun Rider masih merasakan sakit punggung atau kram tangan, maka Rider bisa memiringkan saddle sedikit ke atas. Dijamin Rider akan lebih nyaman bersepeda dengan posisi seatpost tersebut.

koleksi saddle

4. Menggunakan Sepeda dengan Ukuran yang Sesuai

4. Menggunakan Sepeda dengan Ukuran yang Sesuai

Sepeda memiliki berbagai jenis yang memiliki ukuran berbeda-beda. Rider bisa memilih size sepeda yang paling sesuai dengan ukuran tubuh. Agar bisa bersepeda dengan nyaman, aman dan optimal. Beberapa tips dasar memilih sepeda bisa dilakukan dengan menyesuaikan ukuran tubuh Rider, loh.

Untuk Rider yang hobi bersepeda di alam bebas dengan jalur berbatu atau berlumpur. Sepeda jenis MTB Hardtail adalah pilihan terbaiknya. Jika Rider memiliki tinggi badan sekitar 162-175 cm. Rider bisa memilih sepeda Hardtail ukuran M. Sementara, jika Rider memiliki ukuran tubuh sekitar 152-165 cm. Rider bisa memilih ukuran S untuk sepeda Hardtailnya. Ukuran jenis sepeda dan tubuh ini termasuk yang ideal untuk pemilihan sepeda terbaiknya.

Sebaliknya, jika Rider lebih suka bersepeda di jalan raya beraspal atau memiliki jalur yang halus. Rider bisa memilih jenis sepeda Road atau Urban untuk kebutuhannya. Pastikan ukuran sepeda dan ukuran tubuhnya disesuaikan ya. Bagi Rider yang memiliki ukuran tubuh 160-170, untuk ukuran sepeda Road lebih baik pilih S saja. Sementara untuk sepeda Urban, Rider lebih baik memilih ukuran M saja.

Nah, Rider bisa melihat dan menggunakan panduan bike sizing di Rodalink untuk memilih ukuran sepeda dan ukuran tubuh yang pas lainnya. Terdapat penjelasan detail sebagai panduan memilih sepeda dengan ukuran terbaik. Berdasarkan masing-masing jenis sepeda pada fitur bike sizing tersebut. Dijamin Rider akan lebih mudah memilih sepeda yang sesuai kebutuhan. Selain itu, Rider juga bisa datang langsung ke sejumlah Outlet Rodalink untuk melakukan bike fitting yang tentunya akan dibantu langsung oleh tenaga ahli.

5. Mengatasi Rantai Lepas

5. Mengatasi Rantai Lepas

Selain mengatur shifter dan seatpost, menggunakan rem dengan tepat, serta menggunakan sepeda dengan ukuran yang sesuai. Rider juga harus tahu bagaimana cara mengatasi rantai sepeda yang lepas.

Rantai adalah komponen yang sangat penting untuk membuat sepeda melaju. Komponen ini berada di posisi yang sangat berdekatan dengan derailleur. Untuk mengatasi rantai yang lepas, Rider harus memperhatikan kedua derailleur, agar bisa mengetahui posisi rantai sebelumnya. Atau bisa juga dengan memeriksa setting shifter.

Jika sudah, Rider bisa memegang rantai dan dengan tetap mengendorkannya. Agar bisa ditempatkan kembali pada posisi sesuai shifter. Coba kayuh pedal ke depan dengan perlahan, guna memandu rantai agar kembali mengelilingi gear.

Nah, itulah cara menggunakan sepeda dengan tepat. Sebagai salah satu cara merawat sepeda. Rider bisa menggunakan sepeda dengan jenis apa saja, asalkan sesuai dengan bentuk tubuh Rider. Dengan begitu, Rider bisa bersepeda dengan nyaman dan aman.

koleksi tools sepeda